My Journey has Guided with Zenius

Bismillahirohmanirrohim, Assalamu’alaikum Wr. Wb

15.-wonder-lost-750x509

Widihhh yang pada lebaran tuh (Tulisan ini dibuat dulu pas lebaran cuman terbengkalai *Garing deh :d) gimana perasaanya setelah berpuasa selama sebulan penuh ? Pastinya bergembira ria donk apalagi beli baju barunya sampai bersetel – setel :p. Minal aidzin wal fa idzin :). Oh ya kemaren kan udah banyak pengumuman UM bagaimana kalian ikutan gak SIMAK UI atau UTUL UGM nya ? Semoga hasilnya sesuai harapan ya (Sayang sekali gue gak lolos simak ui nya :D). Yang pade lolos pasti tuh lebarannya cengir – cengiran mulu pastinya dan pengen segera daftar ulang ke kampus idaman yang sudah jadi incaran (Diperhatikan pastinya ya kayak ke orang aja :p). Gue juga sama hehe.

Okay dah masuk ke tema aja ya. Sebenernya tulisan ini dibuat karena gue ikutan kompetisi (awalnya :p) tapi ya buat menuhin artikel di blog bisa jadi alibi juga tuh :D. Mungkin orang lain mah pada keterima di kampus ternama seperti UI, UGM, ITB dan teman – teman yg lainnya yang sarat akan prestise gitu, barakallah :). Gue sendiri merasa bersyukur termasuk dari 126 ribuan (Peserta lolos sbm) di pilihan pertama Universitas Islam Negeri Syarifhidayatullah (Jakarta) Fakultas Psikologi, Program studi Psikologi (Baca : Cara menuju kampus UIN Jakarta). Namun untuk lolos SBMPTN ana harus lebih dulu ditolak doi ptn sebanyak empat kali (Sakitnya tuh disini tau, di kepala :p). Yang belum keterima bisa tuh merapat kesini “Ikut UM atau Ngulang SBMPTN Tahun Depan“. Jangan putus harapan Man jadda wajada !.

SBMPTN
Jangan nangis mens 😀

Dalam menceritakan pengalaman gue bagaimana zenius mengubah mindset gue akan dibagi dalam beberapa periode deh biar gampang. Tunggu dulu ada yang belum tahu tentang zenius ? wah sebelum baca ini loe wajib terbang kesini dulu “Awal berjumpa dengan Zenius” atau loe pantengin tuh ini “Zenius.net/blog“.

  1. Masa belajar sebelum menggunakan zenius,
  2. Awal menemukan dan menggunakan zenius,
  3. Zenius changed my mindset and I founded my passion.

Belajar sebelum menggunakan zenius


69330891

Belajar online ? Apakah ada hal semacam itu ? Mungkin itu dulu apa yang dipikirkan saya sebelum menggunakan zenius. Jadi begini dulu tuh ketika masuk SMA gue rada giat dalam belajar tapi kadang mumet sendiri (mungkin otak gue yg pas2an kali ya :p) sering gagal memahami kamu wahai buku :D. Presfektif gue semakin buruk terhadap belajar seiring waktu berjalan. Pada akhirnya gue baru akan belajar jika ada tugas – tugas yang diberikan oleh guru di sekolah. Namun gue bukan termasuk orang yang pake sistem SKS (Sistem Kebut Seminggu :p) pas mau ujian. Jujur saja belajar mandiri dengan buku saya sering lupa jika sudah satu tahun naik ke tingkat berikutnya apa yang sudah diberikan (tentunya tidak semuanya :p). Dan juga gue ke jebak dalam fenomena murid sekalian yaitu pilih – pilih mata pelajaran, ada yang disukai ada yang dipandang sebelah mata. Kalian tahu donk alasannya :p. Frekuensi belajar gue mungkin cuman 2 jam perhari waktu itu dan itupun kurang menikmati apa yang namanya hakikat ilmu sendiri, mungkin gue juga sama belajar hanya untuk mengejar nilai, caranya yang hanya menghapal dan tidak skeptis terhadap informasi. Jadinya belajar merupakan hal yang paling membosankan. Tapi ada baiknya juga toh saya jadi sering cari – cari buku sendiri dan giat dalam membaca.

Awal menemukan dan menggunakan Zenius


Disini gue sebenernya sudah menjelaskan bagaimana awal berjumpa gue menemukan zenius hingga akhirnya memutuskan membeli paket Zenius Xpedia 2.0 Kelas XII K13. Namun tulisan itu ditulis prapengumuman SBMPTN. Okelah gue akan jelasin secara singkat aja disini mah ya. Jadi begini pas dulu ada tuh tempat bimbel di kota saya mempromosikan diri ke sekolah dan kebetulan mereka menyediakan percobaan bagi yang pengen ikut bimbel (Gue juga ikutan loh sempet ikut bimbel sehari :p). Nah singkat saya tertarik untuk ikut bimbel namun gagal dihadang orang tua karena itu tuh si ekonomi yang harus jadi kambing hitamnya :D. Saat itu saya beneran putus asa masuk perguruan tinggi impian, bayangin aja setelah saya mengikuti bimbel sehari (Tentang limit) saya blank total dan lupa materinya. Sedangkan materi SBMPTN itu bukan hanya tentang itu dan gak sedikit materinya. Gue pertebal deh Belajar SBMPTN itu harus dari jauh – jauh hari. Coba loe pikirkan banyak orang lain di luar sana yang sudah menyiapkan materi dengan belajar berbulan – bulan dan bahkan setahun, sedangkan loe malah asyik dengan yang lain (tanyain to yourself lebih banyak belajarnya atau pegang Hp buka timeline medsos ?). Waduh jadi ngalor ngidul (ala Sabda :p). Nah besoknya gue dikasih tugas sama guru matematika mempelajari “Pertumbuhan dan Peluruhan ” di buku paket. Oke fix ane nyerah lewat buku dan coba surffing di si akang google. Setelah berbagai kata kunci dimasukan yang keluar sama saja dengan yang ada di buku ( beuh malah ngebul gue mah da :D.). Sudah cape lewat internet buka faceebook niatnya cuman cek sebentar siapa tahu ada hadiah pencerahan gitu, tapi kenyataanya lama malah stalking doi haha becanda😀. Jrenng hasil wal hasil ane kelamaan kehasut facebook, dia gak bertanggung jawab😀. Ane tidak menyerah singkat cerita dapet satu tab (saat itu pake Hp) Bunga, Pertumbuhan, dan Peluruhan tapi pertama kali ternilai sedikit mengecewakan itu hanya video yang diputar secara berbayar tidak cuma2 haha. Akhirnya dengan intrik – intrik niat jahat ane coba tuh langsung serbu google kembali dengan mencantumkan “Cara putar video zenius secara gratisss” hasilnya sangat buruk bagi saya dan nambah pelanggan bagi zenius hha😀. Tapi saat itu tidak langsung saya beli zenius, saya langsung aja close aja itu tab, soalnya kudu bayar hahaha. Selang dua hari ane kembali ke website itu dengan berfikir panjang dan tekanan tugas yang menumpuk akhirnya beli voucher yang 3 bulan dibanderol Rp. 200.000,-. Dan tereeengg akirnya lewat dua minggu gue beli Xpedia 2.0 K13 dengan pertimbangan jika gue belinya bulan Desember (Sempet kepikir ngumpulin duit dulu dan dikalkulasikannya bulan itu) kepakenya cuman bentar fikir gue. Nah kan loe harus ngumpulian, uangnya dari mana itu ? Eh loe masih mau tau okee deh gue ungkap tabir nya, tenang koq bukan nyuri (Minjem ya ke ortu tapi sampai sekarang belum dibayar sabar mahpa ya:D).

 Zenius has changed my mindset and I founded my passion


351a6a_0ca658e5922c466f8e1dd3aa35121e42

Kalo belajar itu jangan dipisah – pisah, loe jangan punya mindset di otak loe yang menyekat antar pengetahuan/ilmu yang satu dengan yang lainnya padahal hakikatnya ilmu itu sama (Sepenggal kata Sabda dan sedikit modifikasi :D). Jika kamu pernah membaca buku tentang filsafat kamu akan menemukan banyak tokoh ilmuan yang ahli dalam filsafat (Saya saranin buku “Dunia Sophie”. Baca : Resensi Buku Dunia Sophie).
Nah di Zenius kamu akan menemukan video basic yang fundamental atau “Zenius Learning” sebelum kamu mempelajari ilmu yang lebih advance, tentunya kan kalau basicnya belum bener bagaimana mau berdiri kokoh ilmunya. Tutor yang menyampaikannya Sabda, disini saya bener – bener tercerahkan (Emang Sabda Matahari gitu :d) dah. Loe akan diberitahu banyak hal mulai dari gangguan saat belajar, mengapa bisa gagal masuk kampus, cara memilih passion, dsb. Mirip seperti dogma sih tapi bukan hal buruk percaya deh (daripada kudu ngebuktiin kan ribet :p).
Okey dah gue kuliah ambil prodi psikologi, mengapa ? Jadi begini gue dulu pernah bimbang mau kuliah tapi gue bingun jurusan apa. Gue coba cari yang sehobi tapi gue ga punya hobi (wkwkw canda, garing ya gak apa lah :d). Dulu saya sempat memaksakan pilih Manajement atau Akuntansi, gue pilih itu karena liat nilai raport gue yang lumayan (gak bagus2 amat sih :D) jadi milih itu pas snmptn. Memang kurang bijak memilih sesuatu dari nilai meski nilai itu objektif tapi menurut gue nilai raport itu gabungan kan. Jadi belum tentu loe suka dengan pelajarn itu. Nah loh pengumuman SNMPTN tiba gue sebenarnya berharap lolos tidak, gagal juga gak mau :D. Karena ya itu jurusannya gue ngasal pilih, oh ya gue itu introvert jadi jarang diskusi sama orang lain jadi produk zenius benar-benar menyelamatkan hehe. Singkat gue baca tulisan Glenn,  gini nadanya :

“Pilih bidang yang membuat lo tertantang… Pilih bidang yang bikin lo penasaran sampai lo rela buat ngulik itu siang-malem tanpa kenal waktu biar gak dibayar sekalipun. Pilih bidang yang tanpa disuruh pun lo curi-curi waktu buat belajar sendiri, atau tanpa sadar suka cari-cari info di internet atau lewat google.. Pilih jurusan memicu ‘sense of wonder’ dalam diri lo. Pilih jurusan yang bener-bener jadi muara ilmu pengetahuan yang ingin lo tekuni sampai akhir hayat lo…”

Atau loe baca ini Cara memilih jurusan . Sebenernya gue masih bingung juga pas baca itu artikel heheee. Dan setelah gue konsul sama Allah SWT, Sabda, Bapak/Ibu BP, Guru dan *tukang ojek. *haram dibaca :D. Akhirnya gue dapet jurusan dan alasannya mungkin kurang logis menurut loe gini nih

“Gue pilih psikologi karena di psikologi itu belajar tentang pola tingkah laku manusia dan cara berfikir. Jadi dengan masuk psikologi gue pengen tau mengapa gue gak bisa mengenal diri sendiri untuk menentukan prodi kuliah dan bakat gue “.

Aneh kan ? ya terserah gue dong hahaha :D. Galau karena memilih jurusan emang hal yang wajar tapi ada batasnya juga kali. Milih jurusan itu ya sesuai hati loe mau pilih apaan asal loe siap nerima konsekunsinya, bayangkan aja kuliah itu bukan waktunya mendulang nilai sebanyak-banyaknya tapi loe dituntut untuk mengembangkan ilmu loe, baca memperdalamya juga mengaplikasikannya biar alasan gue kedengeran logis :D, jadi tiap hari loe akan bergelut dengan pelajarn yang kohern sama prodi yang loe pilih. Sudah ya sekian dulu tulisan gue hehe. Sampai jumpa di lain waktu dan di kampus masing – masing semoga loe gak termasuk orang yang merana, menebar galau sana – sini tiap hari karena salah jurusan hehee..

 

Saya hanya mengetahui satu hal, bahwa saya tahu saya tidak mengetahui apa – apa – Socrates

N.B. Tulisan ini bukan bermaksud mengagungkan atau mempromosikan zenius dan memdiskriminasi portal forum belajar yang lainnya. Hanya berbagi pengalaman penulis menggunakan produk PT. Zenius Education.

Referensi :

Dunia Sophie – Jostien Gaarder.

Zenius.net, Zenius.net/blog

id.wikipedia.com

Facebook Comments

arifkeisuke

Lebih suka melihat langit biru di antara pepohonan yang hijau.

One thought on “My Journey has Guided with Zenius

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: