Menyapamu dalam Diam dan Do’a

sunset-284524_960_720

Diam dan menyapa mu dalam lantunan do’a sampai Allah memberikan restu yang Hakiki.
Do’a dalam Diam “Tidak ada seorang muslim pun yang mendo’akan kebaikan bagi saudaranya (sesama muslim) tanpa sepengetahuannya, melainkan malaikat akan berkata, “Dan bagimu juga kebaikan yang sama”. (H.R. Muslim no. 912).

 

Ketika aku mulai menuliskan kata hidup

Jari jemariku berhenti kaku membisu

Ketika aku mulai menumpahkan sebuah kisah

Danau tintaku menolak memberikan tempatnya

Api berbunga seakan bergejolak dalam dada

Rasa yang berkobar mengibar syahdu

Ingin rasanya ku ceritakan wahai pujanggaku

Namun ada yang maha mengetahuinya lebih dulu

Di malam yang gelap bersama terangnya bintang

Aku mencurahkan sesuatu yang ditolak oleh danau tintaku

Ku labuhkan kepada sang illahi untuk bermunajat

KepadaNya pula aku meminta taubat

Supaya raga dan hati ini terhindar maksiat

Segelintir air menyusur jatuh ke dalam pintaku

Membasahi bibir yang terus memujaMu

Sembari ku panjatkan do’a-do’a harapan

Harapan yang mengukuhkan keteguhan

Keteguhan menunggunya hingga Tuhan merestui

Meskipun benakku mengetahui suatu hal pasti

Penantian ini  berlabuh sendiri tanpa arah tentu

Jikalau berlabuh ke hulu yang bukan pelabuhanku

Do’aku tetap menyertai bahagainya berlabuhmu

Walaupun larat hati dan menikam sanubari

Semoga dipertemukan di alam syurgaNya kelak nanti

Namun takdir, suatu yang baru tidak akan bisa  tahu

Hanya kepada yang Esa-lah aku menyerahkan urusanku

 

Facebook Comments

arifkeisuke

Lebih suka melihat langit biru di antara pepohonan yang hijau.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

%d bloggers like this: